Praka MS Jadi Tersangka Dalam Kasus Penjualan Ratusan Butir Peluru ke KKB

Praka MS Jadi Tersangka Dalam Kasus Penjualan Ratusan Butir Peluru ke KKB – Praka MS, seorang anggota TNI yang tidak etis, menjadi tersangka kasus penjualan amunisi kepada masyarakat sipil. Warga mengakui, …

Fakta-fakta Kasus Polisi Tembak Teman Kencan di Pekanbaru

Fakta-fakta Kasus Polisi Tembak Teman Kencan di Pekanbaru – Bripda AP berusia 24 merupakan anggota dari Bareskrim Polsek Padang Panjang, Sumatera Barat. Tim The Associated Press melakukan perjalanan ke Pekanbaru, Provinsi …

Polisi Kembali Periksa Pembunuh 2 Wanita di Bogor

Polisi Kembali Periksa Pembunuh 2 Wanita di Bogor – Polisi kembali melakukan penyidikan lanjutan untuk mengusut pembunuhan berantai dua perempuan di Kota dan Kabupaten Bogor oleh pelaku Rian alias MRI (21). …

0 Comments

Membandingkan Taktik Pembangkangan Sipil Myanmar dengan Demo 1998 di Indonesia – Ini adalah tindakan terbesar yang diambil oleh pemerintah Burma terhadap serangkaian rezim militer yang dipimpin oleh para biksu oranye sejak Revolusi Saffron pada tahun 2007.

Membandingkan Taktik Pembangkangan Sipil Myanmar dengan Demo 1998 di Indonesia

Sumber : suara.com

theologywebsite – Badan keamanan baru-baru ini menggelar protes berskala besar yang ditandai dengan adanya gerakan pembangkangan sipil. Hingga Rabu (03/03), 18 orang telah tewas sejak kudeta meletus pada 1 Februari.

Inilah yang membuat Khin Lay, salah satu penggeraknya, semakin gelisah. “Polisi dan tentara pengunjuk rasa semakin kejam untuk menekan dan menekan para pengunjuk rasa. Di Yangon dan Mandalay, mereka menembaki pengunjuk rasa yang melakukan aksi damai tanpa kekerasan.

Chin Lai, yang tinggal di Yangon, kota terbesar, berkata kapada bbc: “Mereka juga menarik semakin banyak orang. Ini adalah salah satu perhatian utama saya.”

Tindakan ini sejalan dengan peringatan pemerintah militer yang dipimpin oleh jenderal senior Min Aung Hlaing bahwa jika pihak berwenang terus melakukan protes, pihak berwenang tidak akan ragu untuk mengambil tindakan tegas untuk mengendalikan protes.

Selain itu, dalam pidato yang disiarkan di televisi pemerintah, Senin (01/03), Panglima TNI Min Aung Hlaing (Min Aung Hlaing) mengatakan bahwa pimpinan pengunjuk rasa dan “penghasut” akan dihukum.

Khin Lay merupakan seorang aktivis yang sering berbicara di keramaian dan di depan perwakilan berbagai negara di Yangon termasuk KBRI. Pesannya jelas: “Tolong jangan bicara dengan militer dan hormati suara kami, rakyat Myanmar.”

Suara ibu berusia 50 tahun itu adalah hasil pemilu pada 8 November 2020, dan Liga Nasional untuk Demokrasi (NLD) Aung San Suu Kyi kembali memenangkan pemilu.

Namun, pihak oposisi dan militer menyatakan hasil pemilu tidak sah dengan alasan hasil pemilu palsu, meski tuduhan tersebut dibantah oleh panitia lokal.

Kemudian, perselisihan hasil pemilu dijadikan dasar perebutan kekuasaan militer pada 1 Februari 2021, yang bertepatan dengan hari pertama rapat parlemen baru.

Baca juga : Fakta Terbaru Soal Kudeta Myanmar, Puluhan Demonstran Tewas

Gerakan reformasi Indonesia 1998 dibandingkan pembangkangan sipil di Myanmar

Sumber : kompas.com

Lanskap sosial politik dari Myanmar sekarang hingga Indonesia pada tahun 1998 tidak jauh berbeda. Gelombang demonstrasi tahun 1998 menuntut Presiden Soeharto mundur dan sekaligus mereformasi orde baru.

Saat itu, hampir seluruh elemen masyarakat Indonesia turun ke jalan. Awalnya dimulai dengan demonstrasi damai, demonstrasi skala besar akhirnya beralih ke garis depan, dan kekerasan pun tak terhindarkan.

Syafiq Ali, mantan aktivis komunitas mahasiswa di Forum Perkotaan (Forkot). Sebelum mendirikan Forum Aksi Mahasiswa Reformasi dan Demokratis (Famred), ia mengulas tiga faktor yang menyebabkan suksesnya gerakan massa saat itu.

“Tahun 1998, jutaan orang mengalami pengalaman pahit orde baru, termasuk kekerasan, korupsi, dan nepotisme. Faktor kedua adalah krisis ekonomi yang terjadi saat itu, yang kemudian menyadarkan banyak orang akan keberadaan orde baru.

Syafiq, yang kini menjadi ketua portal NU Online, mengatakan: “Ketiga kalinya saya menembak mahasiswa Trisakti, ada kerusuhan.”

Di Myanmar, yang memanifestasikan dirinya, termasuk dalam bentuk pembangkangan sipil, tidak hanya di kalangan pelajar. Faktor sosial yang sudah mapan di profesinya masing-masing, mulai dari pengacara, guru, pegawai bank bahkan pegawai negeri sipil (PNS) ikut serta dalam pertemuan tersebut.

Kinerja Gerakan Pembangkangan Sipil (CDM) termasuk pemogokan, pemogokan pembayaran pajak, dan semua boikot terkait pemerintah yang disebabkan oleh kudeta.

Chin Lai, pemimpin masyarakat sipil Myanmar, mengatakan: “CDM pegawai negeri memiliki dampak yang paling penting, karena roda pemerintahan tidak dapat dipisahkan dari mereka. Oleh karena itu, pimpinan militer memerintahkan pegawai negeri untuk kembali bekerja melalui media.”

Mereka yang mengabaikan perintah akan menanggung akibatnya. Dia menambahkan: “Jika mereka menolak, maka tentara akan mengambil tindakan. Inilah mengapa tokoh penting di PNS ditangkap setiap malam. Mereka ditangkap.”

Sejauh ini, para pengunjuk rasa telah menahan diri dalam melancarkan serangan frontal terhadap pasukan keamanan atau menyebabkan kerusakan.

Terinspirasi oleh konsep Mahatma Gandhi tentang “ketidaksadaran atau non-kekerasan”, orang Burma mengusulkan strategi berisiko rendah, yang memicu pembangkangan sipil.

Menurut Khin Lay, strategi ini telah mengakar kuat di masyarakat dan telah teruji di berbagai gejolak sebelumnya.

Antara lain, mereka menyapa tiga jari berupa novel dan film Hunger Games sebagai tanda perlawanan.

Di jalan raya, pengemudi akan mengemudikan mobil secara perlahan, bahkan membuat mobil terlihat seperti mogok, sehingga mengganggu lalu lintas. Setiap hari pada pukul 20.00, warga akan meninggalkan rumahnya untuk memukuli panci dan wajan, yang merupakan simbol menolak bala.

Kebanyakan dari mereka adalah anak muda di kelompok generasi Z.

Dr Priyambudi, pengamat politik Myanmar di Flinders University di Australia, mengatakan: “Ini berarti bahwa generasi muda mereka adalah produk dari sembilan tahun perubahan politik dan ekonomi. Perubahan politik ini telah membuka kembali demokrasi., Awal dari ekonomi dan partisipasi. “Sulistiyanto.

‘Artikulatif dan paham geopolitik’

Sumber : bbc.com

Keberhasilan perjuangan mereka sebagian bergantung pada konsolidasi semua warga sipil dalam masyarakat Burma. Demikian dalil mantan aktivis Syafiq Ali ini berdasarkan pengalaman Indonesia selama 98 tahun.

“Kita tahu ada pertemuan. Hato Utara membantu panitia reformasi dan mengundang Gus Du, Amien Rice, Nurholis Majid, Kay Yafi dan lain-lain. Semua yang diundang tidak mau mendukung Hato Utara.

Dia menjelaskan: “Mereka membuat permintaan dari siswa atau masyarakat umum agar Park Hato mengundurkan diri.”

Pada saat yang sama, wacana tentang demokratisasi sendiri sudah ada sejak lama, hingga Presiden Soeharto lengser pada 21 Mei 1998. Situasi ini berbeda dengan Myanmar.

“Di Myanmar, masyarakat sipil tidak sekencang masyarakat sipil Indonesia, dan hampir tidak ada pidato tentang demokrasi. Karena warga negara Myanmar yang bersekolah di luar negeri tidak akan kembali ke Myanmar karena mereka tahu akan dibungkam, sehingga mereka tinggal di negara lain. negara. “kata Letnan Jenderal Agus Widjojo, Gubernur Lemhanas.

‘Hotel bintang lima dulu hanya lima’

Sumber : phinemo.com

Namun, saat ini kubu demokrasi di Myanmar setidaknya harus menghadapi tiga hal.

Pertama-tama, menurut mantan Duta Besar RI untuk Myanmar Ito Sumardi (Ito Sumardi), ini adalah rasa keadilan karena mereka ditahan oleh militer dalam pemilu 8 November 2020, dan karenanya memiliki rasa keadilan.

Saat perebutan kekuasaan, beberapa tokoh terkemuka, terutama pemimpin nasional Aung San Suu Kyi, juga ditahan. Senator negara bagian dengan status lebih tinggi dari presiden dituntut dalam kasus pidana yang tampaknya sepele dan bukan lagi tahanan politik.

Kedua, masyarakat Burma khawatir bahwa mereka tidak akan lagi menikmati kebebasan yang mereka alami di bawah pemerintahan militer selama beberapa dekade terakhir. Gerbang Kebebasan mulai terbuka perlahan setelah pembentukan pemerintahan transisi pada 2011, hingga pemerintahan demokratis pertama terpilih pada 2015, tetapi digulingkan dalam kudeta pada 1 Februari 2021.

Poin ketiga adalah kesejahteraan yang dinikmati rakyat selama masa pemerintahan sipil.

“Karena sebelum 2015 hanya ada tiga hotel berbintang lima di Myanmar. Sekarang jumlahnya belasan. Cara hidup masyarakat Burma sekarang sangat modern. Laju pertumbuhan ekonominya bahkan melebihi Indonesia, jadi mereka berkembang. cepat. ”Ito menjelaskan itu.

Konsekuensi dari kudeta tersebut adalah investor bisa menyusut dan ekonomi akan kembali merosot, apalagi jika semakin banyak negara yang menjatuhkan sanksi kepada pemerintah militer untuk merebut kekuasaan.

Sanksi internasional tidak menggulingkan pemerintahan militer sebelumnya, tetapi terus menyiksa orang dan mengisolasi mereka dari panggung dunia.

Baca juga : Bentrokan berdarah di Myanmar, Seruan ASEAN Untuk Menahan Diri tak Diindahkan Militer

Militer Myanmar ‘beda’ dengan TNI

Sumber : boombastis.com

Gubernur Jenderal Limhanas Agus Widjojo mengatakan pemerintah militer Burma sulit melepaskan kekuasaan karena kampanye anti kudeta sedang berlangsung.

Pasalnya, dibandingkan dengan situasi Tentara Nasional Indonesia (TNI) pasca jatuhnya rezim Orde Baru, tentara negara belum siap.

Agus Widjojo mengatakan: “Alasan kemajuan reformasi militer adalah TNI telah memprakarsai reformasi dari dalam sehingga TNI mengetahui reformasi apa yang perlu dilakukan dan nilai-nilai apa yang perlu dipertahankan.”

“Sejak Presiden Soeharto lengser pada Mei 1998, sebenarnya terjadi kevakuman politik saat itu, sehingga TNI terbilang lebih bebas, tanpa perlu campur tangan dan merayu kepentingan politik.”

Ia melanjutkan, di era perubahan, TNI tidak ikut reformasi politik, tetapi menyerahkannya kepada elit politik.

Agus Widjojo menambahkan: “Tentara Burma belum terbuka terhadap proses demokratisasi.” Pada 2007, ia diutus oleh Presiden Susilo Bambang Yudhoyono untuk ikut serta di Uni Soviet. Pada pemakaman Perdana Menteri Thorn Win, Thorn Win juga datang dari tentara.

Menurut konstitusi 2008 yang dirancang oleh Pemerintahan Militer Transisi, 25% kursi parlemen otomatis dialokasikan untuk Tadmadaw atau Angkatan Bersenjata Myanmar, yang serupa dengan fraksi TNI / Polri di DPR / MPR sebelum dihapuskan pada 2004.

Selain pendistribusian otomatis, Tatmado juga berperan sebagai agen di legislatif melalui United Solidarity and Development (USDP). Ini mirip dengan Golkar di era Orde Baru.

Di tingkat administrasi, tiga posisi kabinet strategis ditugaskan ke militer; Menteri Perbatasan, Menteri Pertahanan dan Menteri Dalam Negeri.

Pada hari kedua setelah kudeta, pemerintah militer Burma segera membentuk dewan nasional beranggotakan 11 orang yang dipimpin langsung oleh jenderal senior Min Aung Hlaing, komandan angkatan bersenjata.

Pemerintah de facto berjanji akan menggelar pemilu dalam waktu satu tahun, meski belum menetapkan tanggal dan menyatakan keadaan darurat selama satu tahun.

Setidaknya dari perspektif protes massa atau pembangkangan sipil, mayoritas publik Burma bersikeras bahwa tidak diperlukan pemilu baru. Sebaliknya, mereka menuntut agar kekuasaan dikembalikan ke pemerintahan sipil melalui pemilihan umum.

Shin Lay, salah satu pemimpin masyarakat sipil Myanmar, mengatakan dalam sebuah wawancara telepon: “Kami sangat yakin bahwa gerakan pembangkangan sipil ini akan berhasil, dan mungkin kami akan menang dalam dua hingga tiga bulan, Kami harus menang.”