Praka MS Jadi Tersangka Dalam Kasus Penjualan Ratusan Butir Peluru ke KKB

Praka MS Jadi Tersangka Dalam Kasus Penjualan Ratusan Butir Peluru ke KKB – Praka MS, seorang anggota TNI yang tidak etis, menjadi tersangka kasus penjualan amunisi kepada masyarakat sipil. Warga mengakui, …

Fakta-fakta Kasus Polisi Tembak Teman Kencan di Pekanbaru

Fakta-fakta Kasus Polisi Tembak Teman Kencan di Pekanbaru – Bripda AP berusia 24 merupakan anggota dari Bareskrim Polsek Padang Panjang, Sumatera Barat. Tim The Associated Press melakukan perjalanan ke Pekanbaru, Provinsi …

Polisi Kembali Periksa Pembunuh 2 Wanita di Bogor

Polisi Kembali Periksa Pembunuh 2 Wanita di Bogor – Polisi kembali melakukan penyidikan lanjutan untuk mengusut pembunuhan berantai dua perempuan di Kota dan Kabupaten Bogor oleh pelaku Rian alias MRI (21). …

0 Comments

Penyebab dan Dampak Gempa Fukushima Jepang 2021 – Pada Sabtu malam (13/2/2021) malam, sekitar pukul 23.00 waktu setempat, gempa bumi berkekuatan 7,3 skala richter melanda timur laut Jepang.

Penyebab dan Dampak Gempa Fukushima Jepang 2021

Sumber : kompas.com

theologywebsite – Badan Meteorologi Jepang melaporkan bahwa pusat gempa berada di sepanjang pantai Prefektur Fukushima, dengan kedalaman 60 kilometer. Otoritas lokal tidak mengeluarkan peringatan tsunami.

Berikut ini adalah Penyebab dan Dampak Gempa Fukushima Jepang yang telah kami kutip dari tirto.id :

Penyebab Gempa Fukushima

Sumber : tempo.co

Ahli seismologi Jepang menduga gempa bumi di Fukushima pada hari Sabtu merupakan gempa susulan dari gempa maut tahun 2011 yang memicu tsunami skala besar di daerah tersebut.

Kentake Satake, seorang profesor di Institut Penelitian Seismologi Universitas Tokyo, mengatakan: “Karena (gempa bumi 2011) adalah gempa bumi berkekuatan 9,0, tidak mengherankan bahwa gempa susulan sebesar ini terjadi sepuluh tahun kemudian.

Satake menjelaskan bahwa meskipun gempa bumi terbaru relatif besar dan berpusat di Prefektur Fukushima, kemungkinan besar tidak menyebabkan tsunami karena pusat gempa berada sekitar 55 kilometer di bawah permukaan laut.

Badan Meteorologi Jepang pun meyakini gempa bumi Fukushima merupakan tindak lanjut dari gempa besar yang melanda daerah tersebut hampir satu dekade lalu.

Menurut catatan Biro Seismologi setempat, sejak 7 April 2011, gempa bumi berkekuatan 6 atau lebih tinggi telah terjadi di pantai timur laut negara dengan intensitas tertinggi.

Pada tanggal 11 Maret tahun itu, gempa bumi berkekuatan 9,0 terjadi di daerah tersebut, memicu gempa bumi.

Tsunami skala besar. Bencana tersebut kemudian memicu penghancuran tiga kali lipat Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Fukushima Daiichi.

Baca juga : 5 Fakta Tantangan Sulitnya Pemulihan Ekonomi di Tahun 2021

Dampak Gempa Jepang

Sumber : merdeka.com

Hingga Tokyo, Jepang merasakan gempa di Fukushima. Rumah dan kantor di ibu kota Tokyo, ratusan kilometer dari pusat gempa, juga telah berubah.

950 Ribu Rumah Mati Listrik

Sumber : arahkata.pikiran-rakyat.com

Gempa 7,3 M menyebabkan pemadaman listrik di 950.000 rumah, sehingga reaktor nuklir tidak terganggu. Perdana Menteri Jepang Yoshihide Suga dipanggil untuk melihat kantornya setelah mengguncang kawasan Fukushima.

Dia mengatakan, pemerintah akan membentuk kantor penghubung khusus untuk berkoordinasi dengan wilayah terdampak.

Menteri Kabinet Katsunobu Kato mengatakan, pihaknya masih mencatat dampak gempa tersebut. Termasuk eksplorasi Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Fukushima Daiichi. Ia melanjutkan, sejauh ini belum ada kelainan yang terjadi pada reaktor nuklir.

Dia berkata: “Investigasi ini dilakukan di Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Fukushima Daiichi.”

Dia menambahkan: “Kami telah menerima adanya laporan bahwa PLTN Onagawa dan juga PLTN Fukushima Daichi tidak memberikan kelainan apapun.”

104 Orang Terluka

Sumber : kumparan.com

Ratusan orang terluka akibat gempa Fukushima di Jepang. Laporan awal menunjukkan bahwa 50 orang terluka. umlah korban luka telah meningkat. Menurut informasi terakhir, 104 orang luka-luka akibat gempa tersebut.

Tidak ada laporan korban jiwa. Gempa juga menyebabkan atap bangunan roboh dan menabrak mobil yang diparkir di pinggir jalan.

Anda bisa melihat botol kaca berserakan dari rak. Situasi mendirikan kantor di Jepang juga terlihat semrawut, dan foldernya berserakan.

Di saat yang sama, kondisi jalan di Fukushima, Jepang, terlihat sangat gelap dan tidak menyala.

Kondisi WNI di Jepang

Sumber : kabar24.bisnis.com

Akibat gempa tersebut, Kedutaan Besar Indonesia di Tokyo (KBRI) hari ini menyatakan: “Tidak ada laporan WNI yang menjadi korban.”

Menurut Kedutaan Besar Indonesia, pemerintah Jepang telah memeriksa reaktor nuklir Fukushima dan sejauh ini tidak ada laporan kerusakan.

Menurut KBRI Tokyo, berdasarkan data imigrasi Jepang per Juni 2020, jumlah WNI yang tercatat di Jepang adalah 66.084 orang.

Di wilayah yang paling terdampak gempa, terdapat sekitar 1.500 WNI, termasuk 540 di Fukushima dan 984 di Miyagi.

KBRI menyatakan “akan terus berkomunikasi dengan komunitas node” untuk memantau perkembangan kejadian ini dan menyediakan layanan telepon di +81 80 3506 8612 dan +81 80 4940 7419.

Baca juga : Fakta-fakta Tanggul Kali Bekasi di Pondok Gede Permai Rebah

BMKG Tanggapi Gempa Fukushima

Sumber : tirto.id

Di saat yang sama, Badan Meteorologi, Bumi, dan Geofisika (BMKG) menyampaikan apresiasi atas tindakan pemerintah Jepang dalam menanggapi gempa bumi skala 7,1 di Fukushima.

Sekalipun gempa memiliki dampak yang besar, namun kerusakan akibat gempa relatif kecil.

Direktur Mitigasi Bencana Gempa Bumi dan Tsunami BMKG Dariono mengatakan: “Mengejutkan bahwa dampak gempa 7,1 SR ini hanya menimbulkan kerugian kecil karena semua bangunan di Jepang sekarang sudah sesuai dengan peraturan bangunan seismik pemerintah.

Gempa tersebut tidak hanya menyebabkan kerusakan ringan dan pemadaman listrik, tetapi juga menyebabkan longsor dan melukai 100 orang. Daliono berkata: “Kita harus bersyukur, tidak ada korban yang tewas dalam gempa ini.”

Pada tanggal 11 Maret 2011, gempa bumi berkekuatan 9,0 di wilayah Fukushima memicu tsunami yang menghancurkan, menewaskan lebih dari 18.000 orang, sehingga gempa besar ini disebut “Gempa Ulang Tahun ke-10”.

Kalaupun gempa terkonsentrasi di laut, tidak ada kemungkinan gempa bumi sebagai tsunami, karena kedalaman titik fokusnya dekat dengan tengah, sekitar 54 kilometer.

Besarnya gempa relatif besar, dan titik fokusnya relatif “dalam”, menyebabkan serangkaian guncangan kuat yang melanda wilayah Tokyo yang luas.

Gempa tersebut masih satu rangkaian dari gempa susulan yang disebabkan oleh gempa bumi besar pada 11 Maret 2011 yang saat itu memicu tsunami dahsyat.

Daryono berkata: “Gempa ini merupakan urusan yang belum selesai dari keseluruhan selama gempa bumi 2011.”

Analisis BMKG

Sumber : news.detik.com

BMKG Indonesia menganalisis deformasi parah zona dorong besar pada 11 Maret 2011. Nampaknya bagian slab yang lebih dalam masih menyimpan medan tegangan yang terakumulasi dan belum dilepaskan, sehingga dilepaskan dalam bentuk berikut: gempa bumi besar.

Setelah gempa bumi yang kuat, gempa susulan tidak dapat dibatasi secara sempit dalam rentang waktu tertentu dalam waktu yang singkat, tetapi proses pembuatan keseimbangan medan tegangan di zona seismik mungkin masih membutuhkan waktu yang lama.

Saat gempa terjadi, Sistem Peringatan Dini Gempa (EEWS) yang beroperasi di Jepang dapat beroperasi dengan baik untuk mengurangi risiko gempa bumi akibat evakuasi dan tanggap instrumen.