Praka MS Jadi Tersangka Dalam Kasus Penjualan Ratusan Butir Peluru ke KKB

Praka MS Jadi Tersangka Dalam Kasus Penjualan Ratusan Butir Peluru ke KKB – Praka MS, seorang anggota TNI yang tidak etis, menjadi tersangka kasus penjualan amunisi kepada masyarakat sipil. Warga mengakui, …

Fakta-fakta Kasus Polisi Tembak Teman Kencan di Pekanbaru

Fakta-fakta Kasus Polisi Tembak Teman Kencan di Pekanbaru – Bripda AP berusia 24 merupakan anggota dari Bareskrim Polsek Padang Panjang, Sumatera Barat. Tim The Associated Press melakukan perjalanan ke Pekanbaru, Provinsi …

Polisi Kembali Periksa Pembunuh 2 Wanita di Bogor

Polisi Kembali Periksa Pembunuh 2 Wanita di Bogor – Polisi kembali melakukan penyidikan lanjutan untuk mengusut pembunuhan berantai dua perempuan di Kota dan Kabupaten Bogor oleh pelaku Rian alias MRI (21). …

Petani 75 tahun Divonis Bersalah Usai Tebang Pohon Jatinya Sendiri – Di Kabupaten Soppeng, Provinsi Sulawesi Selatan, tindak pidana berulang terhadap petani yang sudah turun-temurun tinggal di kawasan hutan. Sejak 2016, setidaknya 57 petani dan masyarakat adat telah didakwa dengan ketentuan Undang-Undang Pencegahan dan Pemberantasan Perusakan Hutan (UU P3H).

Petani 75 tahun Divonis Bersalah Usai Tebang Pohon Jatinya Sendiri

Sumber : regional.kompas.com

theologywebsite – Akhir Januari lalu, tiga petani di Desa Ale Sewo, Soppeng, divonis melakukan penebangan pohon jati yang ditanam keluarganya, salah satunya berusia 75 tahun. Sejak 2016, badan hukum telah mengklaim bahwa pohon-pohon ini telah menjadi bagian dari kawasan hutan lindung dan oleh karena itu dilarang untuk ditebang.

Padahal, menurut keterangan petani, orang tua mereka menanam anakan jati sebelum negara mengubah tanah leluhurnya menjadi hutan lindung.

Pada awal 2020, petani berusia 32 tahun Ario Permadi berencana membangun rumah di desa Ale Sewo di Soppeng untuk tinggal bersama istri dan kedua anaknya. Sejak menikah, Ario masih tinggal di rumah ayahnya yang juga seorang petani, Natu bin Takka (75 tahun).

Seperti saudara-saudaranya, orang tua dan leluhurnya, Ario berharap bisa menggunakan kayu jati yang ditanam keluarganya sebagai bahan pembuatan rumahnya yang sederhana.

Belakangan, Ario bersama ayah dan pamannya Sabang bin Beddu (45 tahun) menebang 55 pohon jati di kebun milik keluarga.

Pada Februari 2020, mereka mengolah kayu jati menjadi ratusan balok yang menjadi pilar dan penyangga atap. Namun, Ario, Natu dan Sabang ditangkap polisi sebelum kayu-kayu itu berdiri tegak sebagai rumah.

Menurut laporan Departemen Pengelolaan Hutan (KPH) Walanae, departemen teknis di bawah Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan, polisi menuduh satu keluarga menebang pohon di Hutan Konservasi Lapo Niniconang tanpa izin.

Ario mengatakan kepada bbc pada Selasa (23/02): “Kenapa sampai saat itu taman tersebut tidak terdaftar sebagai hutan lindung. Kalau dulu belum menjadi hutan lindung.”

“Saya akan bangun rumah. Setelah tiang telepon dibentur, polisi kehutanan baru bilang begitu. Seperti apa ya?

Ario berkata: “Mereka hanya menggunakan GPS berdasarkan angka. Ke mana pun mereka pergi, jika tanah yang mereka tembus termasuk dalam GPS, itu adalah kawasan lindung.”

Proses hukum terhadap ketiga petani tersebut berlangsung selama hampir setahun. Pada 19 Januari, majelis hakim dari Pengadilan Negeri Watan Sopeng menjatuhkan hukuman tiga bulan penjara kepada mereka.

Meski mengaku melanggar Pasal 82 ayat (2) UU P3H, Ario, Natu, dan Sabang tidak diwajibkan melanjutkan hukuman penjara. Namun balok kayu di taman nenek moyang mereka disita.

Baca juga : Membandingkan Taktik Pembangkangan Sipil Myanmar dengan Demo 1998 di Indonesia

‘Tiba-tiba dijadikan hutan lindung’

Sumber : voi.id

Ario baru mengenyam pendidikan dasar, dan tak henti-hentinya berpikir ketika taman leluhurnya disebut hutan cagar. Saat adiknya Arida membangun rumah tersebut pada tahun 2002, keluarganya juga menebang pohon jati di kebun yang sama.

Dia berkata: “Dulu kami menebang di sana tanpa masalah. Sekarang kami menyisakan beberapa pohon karena kemarin kami selektif sebelum menebang.”

Kini, kasus hukum ini membuat resah warga Desa Ale Sewo. Selain itu, ada pula yang mengatakan bahwa pemerintah tidak pernah menyebarkan batas hutan lindung.

Misalnya, Arida khawatir tidak hanya adik dan ayahnya yang akan digugat, tapi di kemudian hari suami dan anak-anaknya akan digugat.

“Masih bisakah kita mengambil pohon dan tanaman yang kita tanam sendiri?” Kata Alida. Hal ini juga diungkapkan Sidu, warga Ale Sewo lainnya.

Sidul berkata: “Saya tidak pernah melihat seorang pun di departemen kehutanan di kawasan itu, tetapi sekarang mereka mengklaim bahwa semuanya dilindungi sebagai hutan. Saya tidak tahu karena pemerintah tidak pernah memberi tahu saya apa-apa. Tidak pernah. Tiba-tiba muncul sekarang. Masalah . ”

Keputusan Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Siti Nurbaya Bakar menetapkan luas hutan Sulawesi Selatan 2,7 juta hektar. Usai penunjukan, ada surat keputusan yang ditandatangani Siti pada 2019.

Berdasarkan SK tersebut, kawasan hutan lindung di kawasan Soppeng seluas 45.900 hektare. Hutan lindung di Kabupaten Soppeng dan Wajo dikelola oleh KPH Walanae.

Ronnie Sepstien Maulana, Ketua Departemen Propaganda Federasi Pembaruan Agraria, mengatakan ada desa dan tanah masyarakat di kawasan hutan tanpa proses negosiasi atau sosialisasi.

“Proses penunjukan dan penetapan kawasan hutan tidak dilakukan sebagai partisipatif. Masyarakat tidak pernah dilibatkan dalam batas hutan yang sebenarnya.

Ronnie berkata: “Oleh karena itu, proses ini dapat mengarah pada deportasi, perampasan tanah, dan hukuman.”

Bantahan Pemerintah

Sumber : aksi.id

Namun, Muhammad Junan, orang pertama di departemen pengelolaan hutan kawasan Soppong dan Wajo, membantah semua klaim tersebut. “Kita sudah sosialisasi dari awal. Jadi, di TKP, sebenarnya masyarakat tahu batas-batasnya.

Zhu Nan berkata: “Taman itu terletak di hutan lindung, jadi tidak bisa ditebang. Bahkan jika digunakan sendiri, harus mendapat izin dari pejabat yang berwenang.”

Junan mengatakan, pemerintah juga telah memberikan berbagai rencana yang tetap memungkinkan masyarakat memanfaatkan hasil hutan.

“Ada sistem perhutanan sosial, sehingga mereka bisa mengelola kebun di kawasan hutan melalui hutan kemasyarakatan, hutan desa, dan perkebunan rakyat.

“Kalau mau melakukan kegiatan di kawasan itu silahkan mendaftar dulu programnya. Apalagi kalau mau menebang,” kata Junan. Selain tiga program yang disebut “Junan”, perhutanan sosial juga mencakup kemitraan hutan adat dan kehutanan.

Pemerintah Chokovi mengklaim bahwa sistem perhutanan sosial dapat meningkatkan kesejahteraan  di masyarakat adat dan juga petani lokal. Tujuan Jokowi adalah menyerahkan 12,7 hektar lahan perhutanan sosial kepada masyarakat hingga tahun 2024.

Namun, sejak diluncurkan pada 2015, hingga September 2020 pencapaian proyek tersebut baru mencapai 4,2 juta hektare.

Patutkah para petani ini divonis bersalah?

Sumber : bbc.com

Sebelum kasus Ario, Natu dan Sabang terjadi, tiga petani di Soppeng ditangkap dalam kasus yang sama pada 2017. Mereka adalah Sahidin, Jamadi dan Sukardi.

Ketiganya ditahan selama 150 hari dan tidak dibebaskan hingga 2018. Tim hakim Pengadilan Negeri Watan Sopeng menilai ketiga petani itu tidak bersalah saat itu, meski telah menebang pohon di kawasan hutan lindung.

Majelis hakim saat itu dalam putusannya mengemukakan bahwa Jaksa Penuntut tidak perlu mengadili UU P3H terhadap petani. Pasalnya, undang-undang tersebut dirancang untuk menghancurkan hutan secara terorganisir.

KPA bersama tiga guru besar hukum yakni Profesor Maria Sumardjono, Profesor Achmad Sodiki, dan Profesor Hariadi Kartodihardjo memberi tahu hakim untuk merujuk pada putusan tidak bersalah saat mengadili Ario, Natu, dan Sabang.

Mereka mengutarakan pendapat hukum sebagai pihak ketiga yang sah melalui prosedur amicus curiae.

“Faktanya, Pasal 1 dan 11 UU P3H mengecualikan hukuman dan tidak berlaku bagi masyarakat adat atau petani yang tinggal di kawasan hutan dan tidak menebang kayu untuk perusahaan seperti perusahaan yang menebang ribuan hektar lahan,” Roni dari KPA.

Dia berkata: “Jika hakim berhati-hati, hakim pasti akan membebaskan mereka.”

Sementara itu, menurut pengacara publik Edy Wahid dari LBH Makassar, polisi dan jaksa “salah”.

Ia mengatakan, “UU P3H” harusnya ditindak oleh orang-orang dari luar desa yang dengan sengaja mereklamasi lahan atau menebang pohon di kawasan hutan untuk keuntungan pribadi.

Eddie mengatakan: “Kami akui bahwa dalam beberapa tahun terakhir, kawasan hutan telah membuka banyak lahan baru. Tujuannya untuk tujuan komersial. Mereka masuk dari luar kawasan hutan.”

“Mereka yang melanggar perilaku ini harus dihukum berat, bukan petani kecil seperti Parker Natu, yang mengandalkan hasil hutan dari generasi ke generasi. Jika orang seperti Natu dilarang menggunakan produk ini, mereka akan kehilangan hak untuk hidup layak, mereka juga akan menghilang, masa depan mereka, “kata Edie.

Namun, Aidier, juru bicara Kejaksaan Tinggi Provinsi Sulawesi Selatan, mengatakan hukuman terhadap Ario, Natu, dan Sabang penting untuk memicu jera perusak hutan.

Aidir mengatakan selama ini penebangan di hutan lindung menjadi penyebab bencana berskala besar seperti banjir dan tanah longsor.

Idil mengaku selama ini tidak pernah ada upaya kriminalisasi terhadap petani di Soppeng.

Ia mengatakan, jaksa pun telah melaksanakan rekomendasi Jaksa Agung ST Burhanudin untuk “menegakkan hukum dengan hati nurani”.

Aideer mengatakan: “Pendaftaran hutan lindung akan berdampak pada lingkungan. Hutan lindung yang ditunjuk adalah untuk menjaga lingkungan, agar tidak terjadi banjir yang mempengaruhi masyarakat.”

Baca juga : Fakta Kembali Ditangkapnya Millen Cyrus Terkait Kasus Dugaan Narkoba

Bagaimana supaya tidak terjadi lagi pemidanaan seperti ini?

Sumber : pedomanbengkulu.com

Federasi Reformasi Pertanian mendorong Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan untuk mengeluarkan 502 desa dari kawasan hutan milik negara dan hutan yang dikuasai oleh perusahaan melalui berbagai izin.

Ronnie Maulana mengatakan: “Tapi sejak dokumen diserahkan, tidak ada desa yang mendeklarasikan kawasan hutan.”

Tidak hanya di Soppeng, banyak masyarakat adat dan petani di daerah lain juga telah divonis melakukan penebangan di kawasan hutan tanpa izin. Misalnya, pada Mei 2020, Bongku, warga adat Sakai di Bengkalis Riau, divonis satu tahun penjara.

Bongku dinyatakan bersalah ketika dia berencana menanam ubi jalar di tanah biasanya. Lahan tersebut merupakan bagian dari perkebunan industri yang kini dikelola oleh PT Arara Abadi, anak perusahaan Sinar Mas.

Namun, petani di Soppeng masih memperjuangkan apa yang mereka anggap benar. Ario, Natu dan Sabang mengajukan banding atas hukuman yang mereka terima.

Kalaupun tidak diperintahkan masuk penjara, mereka tetap percaya bahwa vonis bersalah merupakan pintu gerbang untuk menghukum para petani di Sopong.

Eddie dari LBH Makassar mengatakan: “Kami masih berjuang agar dia tidak bersalah. Ini bukan hanya masalah hukum, tetapi juga masalah sosial, ekonomi dan budaya.”

Pada saat yang sama, tiga petani Soppeng lainnya yang dibebaskan pada tahun 2018 kini menggugat prosedur penangkapan dan penahanan mereka.

Mereka mengatakan bahwa proses hukum yang mereka jalani telah menghancurkan kondisi psikologis dan ekonomi keluarga.