Konsep Teologi Dalam Kajian Umum

Konsep Teologi Dalam Kajian Umum – Teologi bagi banyak orang mungkin sedikit asing. Akan tetapi, bagi orang-orang yang menggunakan hal ini untuk studi tentu sudah biasa membahasnya. Banyak teori baru maupun …

Praka MS Jadi Tersangka Dalam Kasus Penjualan Ratusan Butir Peluru ke KKB

Praka MS Jadi Tersangka Dalam Kasus Penjualan Ratusan Butir Peluru ke KKB – Praka MS, seorang anggota TNI yang tidak etis, menjadi tersangka kasus penjualan amunisi kepada masyarakat sipil. Warga mengakui, …

Fakta-fakta Kasus Polisi Tembak Teman Kencan di Pekanbaru

Fakta-fakta Kasus Polisi Tembak Teman Kencan di Pekanbaru – Bripda AP berusia 24 merupakan anggota dari Bareskrim Polsek Padang Panjang, Sumatera Barat. Tim The Associated Press melakukan perjalanan ke Pekanbaru, Provinsi …

Praka MS Jadi Tersangka Dalam Kasus Penjualan Ratusan Butir Peluru ke KKB – Praka MS, seorang anggota TNI yang tidak etis, menjadi tersangka kasus penjualan amunisi kepada masyarakat sipil. Warga mengakui, amunisi itu dijual kembali hingga ke tangan kelompok kriminal bersenjata (KKB) Papua.

Praka MS Jadi Tersangka Dalam Kasus Penjualan Ratusan Butir Peluru ke KKB

Sumber : hot.grid.id

theologywebsite – MS Praka adalah salah satu anggota Yonif 733 Masariku dari Kodam XVI / Pattimura.Mode pengumpulan amunisi selama pelatihanKomando Militer Pattimura XVI Kolonel Paul Jhohanes Pelupessy (Kapomdam) Komandan Detasemen Polisi Militer (Kapomdam) mengatakan bahwa Ms. Plaka menjual 600 peluru. Dia mengatakan bahwa MS secara bertahap menyimpan peluru yang digunakan dalam latihan menembak.

“Bagaimana kamu menggunakan 600 amunisi untuk seorang prajurit, jadi selama latihan menembak, dia mencoba mengumpulkan amunisi.Tersangka ada di tempat latihan menembak. Dia pergi setelah mendapatkan amunisi, lalu disembunyikan dan disembunyikan, lalu setelah latihan keesokan paginya, dia kembali untuk mengambil amunisi yang disembunyikannya, “kata Paul di Polres Ambon. ( 23/2/2021) .Paul masih menyelidiki apakah kasus tersebut melibatkan rekan Praka MS.

Benar-benar tidak percaya dengan pengakuan tersangka

Sumber : kompas.tv

Terkait pengakuan tersangka, Paul mengaku tetap harus ikut serta. Menurutnya, MS bisa mengumpulkan 200 peluru sesuai dengan modelnya. Sumber dari 400 peluru yang tersisa dipertanyakan. “Karena kita tidak percaya semuanya datang dari latihan menembak. Kami tidak bisa hanya percaya dia bermain sendiri, jadi kami masih mengeksplorasi. Semoga ada lebih banyak informasi.

Detasemen Komadan Gendarmerie (Danpomad) Kodam XVI Pattimura, Kolonel Cpm Paul Jhohanes Pelupessy menegaskan, prajurit Yonif 733 / Masariku yang diduga menjual amunisi kepada Kelompok Kriminal Bersenjata Papua (KKB) akan dikenakan sanksi tegas. Prajurit TNI berinisial Praka MS telah ditetapkan sebagai tersangka. Praka MS ditahan di Detasemen Detasemen Pattimura Gendarmerie

Paul mengatakan pada kompas.tv pada hari Selasa: “Jika seorang anggota TNI menjual amunisi atau senjata api untuk maksud atau tujuan apapun, awalnya bukan untuk OPM atau tujuan lain, tetapi menjual amunisi, mereka harus dibebaskan dari hukuman.” (23/2 / 2021 tahun). Paul berkata kalau, kasus tersebut mendapat perhatian langsung Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto dan Kepala Staf Angkatan Darat (KSAD) Jenderal Andika Perkasa.

Paul menegaskan, pihaknya tidak akan menutupi kasus tersebut. Dia tidak akan bermain-main saat menyelidiki kasus ini. Dia berkata: “Terlepas dari perintah Panglima Tertinggi, hukuman tambahan adalah pemecatan, jadi ini bukan lelucon.” Dia menambahkan bahwa Ms. Plaka menjual ratusan amunisi ke KKB seharga jutaan rupee. Masariku dari Kodam XVI Pattimura diduga menjual ratusan amunisi kepada warga sipil yang diduga terkait dengan kelompok KKB Papua. Praka MS menjual ratusan amunisi kepada warga sipil dengan akronim AT nama sipil.

Berdasarkan hasil pemeriksaan, J mengaku menjual senjata dan amunisi yang dibeli dari kepolisian dan anggota TNI ke KKB. Di saat yang sama, Praka MS mengaku telah memperoleh ratusan amunisi dari latihan menembak.Terhubung dengan KKB.

MS menjual amunisi tersebut kepada seorang warga sipil bernama AT. AT kemudian menjual kembali amunisi tersebut kepada warga sipil lain dengan akronim J. Keduanya diperiksa setelah ditangkap polisi.

Berdasarkan hasil pemeriksaan, J diduga menjual amunisi ke KKB di Papua. Pada saat yang sama, Praka MS ditahan di Rutan Denpom XVI Pattimura. Paul mengatakan: “Orang yang bersangkutan saat ini ditahan karena kami menerimanya tadi malam.”

Sanksi Paul menjamin akan diberikan sanksi tegas untuk prajurit Yonif 733 / Masariku yang ditujuh telah menjual amunisi ke KKB di Papua. Paul memastikan: “Jika seorang anggota TNI menjual amunisi atau senjata untuk maksud atau tujuan apapun, awalnya bukan untuk OPM atau tujuan lain, tetapi menjual amunisi, mereka harus dibebaskan dari hukuman.”

Baca juga : Fakta-fakta Kasus Polisi Tembak Teman Kencan di Pekanbaru

Dia mengatakan bahwa dia tidak akan bermain-main saat melakukan menyelidiki kasus tersebut. Dia berkata: “Terlepas dari perintah Panglima Tertinggi, hukuman tambahannya adalah pengusiran, jadi tidak main-main.Polisi daerah Maluku menangkap dua polisi.

Mereka diduga ikut serta dalam jaringan penjualan senjata ke kelompok kriminal bersenjata (KKB). Kepolisian Daerah Papua (Kapolda) Irjen Paulus Waterpauw menjelaskan, penangkapan kedua polisi tersebut merupakan satuan tugas kolaboratif yang dibentuk untuk membongkar jaringan.

Paulus mengatakan di Jayapura pada hari Senin: “Saya ingin memberitahu semua orang bahwa di era teknologi ini, kita telah melakukan upaya dengan cara ini. Cepat atau lambat, mereka yang terlibat dalam penjualan senjata pasti akan menangkap mereka.” 22 / 2/2021). Pengungkapan penjualan senjata akan terus berlanjut. Dalam waktu dekat, pihaknya akan membeberkan kasus penjualan senjata oleh kelompok lain.

Sumber : lintasterkini.com

Dia berkata: “Rencananya kelompok Nabire akan diungkap di kemudian hari, dan beberapa kelompok akan membawa senjata ke Soran, kemudian mereka juga akan membawa senjata ke Ambon. Kami sudah mengikuti langkah ini dan tidak akan kami ungkapkan di sini. “Paulus mengatakan polisi tidak akan punya pilihan ketika mereka menemukan sebuah kasus.

Dia menegaskan, siapa pun yang terlibat dalam kegiatan perdagangan dengan KKB akan ditindak. Paulus mengatakan bahwa selama Tentara Pembebasan Kosovo memperoleh senjata dan persediaan amunisi, kondisi keamanan Papua tidak akan pernah menguntungkan.

Ia menilai, oknum-oknum yang memperdagangkan senjata ke KKB belum mempertimbangkan dampak dari perbuatannya. Paulus berkata: “Orang seperti ini karena minatnya yang berumur pendek, dan mereka mau membuat kekacauan seperti ini,”Mulailah dengan penangkapan warga. Dua anggota polisi yang diduga menjual senjata ke KMB itu adalah anggota Kepolisian Resor Kota (Polresta) Ambon.

Ia ditangkap pada Rabu (10/2/2021) saat membawa senjata dan amunisi, setelah diselidiki ternyata senjata dan amunisi tersebut diperoleh dari kepolisian yang bertugas di Pulau Ambon. Kemudian, Kapolda Maluku Inspektur Refdi Andri (Refdi Andri) memerintahkan Kapolres Pulau Ambon untuk berkoordinasi dengan Polda Teluk Bintuni dan Polda Papua Barat.

Wakil Ketua Umum Partai Progresif Demokratik Azis Syamsuddin mengecam keras dua perwira Polri itu karena menjual senjata dan amunisi kepada Kelompok Kejahatan Bersenjata Papua (KKB). Azis menilai, kedua polisi itu merusak upaya pemerintah menyelesaikan masalah Papua.Langkah ini tidak boleh dikompromikan oleh tindakan individu yang tidak bertanggung jawab.

“Jangan ragu langkah ini akan menutupi suasana keamanan dan ketertiban di Firdaus,” kata Azis dalam siaran persnya, Selasa (23/2/2021).

Politisi Partai Gorka juga meminta profesi polisi dan dinas keamanan mengungkap siapa pemasok utama senjata dan amunisi yang dijual ke KKB. Ia mengingatkan bahwa penjualan senjata ke KB Kosovo sudah berlangsung lama dan terorganisir, melanggar hukum dan tidak masuk akal.

Dia mengatakan: “Kami meminta penyelidikan menyeluruh atas kasus ini dan mengungkapkan semua aspek yang relevan tanpa kecuali. Ini masalah keamanan nasional.” Dia juga meminta Polri untuk menjatuhkan sanksi tegas kepada dua anggota yang menjual senjata dan amunisi kepada KBK.

Sebagai pelajaran bagi anggota Pori lainnya.Azis mengatakan: “Jika terbukti, dua anggota Pori harus diberhentikan.” Menurut laporan, dua anggota polisi Ambon dan Kepulauan Lease ditangkap karena menjual senjata dan amunisi kepada Kelompok Kejahatan Bersenjata Papua (KKB).

Kabid Humas Polda Maluku, Muhamad Roem Ohoirat menjelaskan, penangkapan kedua petugas polisi tersebut dimulai Rabu (10/2/2021) ini saat salah satunya ditangkap warga Bentuni dengan membawa senjata dan amunisi.

Berdasarkan hasil pemeriksaan, warga yang ditangkap mengaku telah menerima senjata dan amunisi dari aparat kepolisian yang bertugas di Polda Ambon.Pol Refdi Andry, Kapolsek Maluku, dan Inspektur Jenderal, berbicara tentang penanganan untuk kasus dugaan penjualan senjata dan amunisi yang melibatkan dua anggota polisi. Refdi mengatakan kasus tersebut telah berhasil diselesaikan dalam waktu yang relatif singkat.

Tersangka ditangkap atas kerja sama Polda Maluku, Polda Ambon dan Polda Bintuni Papua Barat. Tim kontra terorisme Satgas 88 pun turut serta dalam pengungkapan kasus tersebut. Refdi mengatakan: “Kami bergerak cepat antara Polda Ambon, Polda Maluku dan Detasemen Khusus. Semoga kami tidak menutup-nutupi dan akan mengembangkan segala sesuatunya semaksimal mungkin.

Sejauh ini, kepolisian Pulau Ambon telah menetapkan enam tersangka dalam kasus tersebut. Dua diantaranya adalah polisi, SHP dan MRA.Polisi dan empat warga sipil berinisial SM, HM, AT, dan J ditahan di Polres Ambon. Seorang prajurit TNI dari Batalyon Infantri 733 Masariku juga ditetapkan sebagai tersangka oleh perwira Kodam XVI Pattimura. Prajurit berinisial Praka MS itu ditahan di Rutan Denpom XVI Pattimura.

Tersangka baru Reddy mengatakan polisi masih menyelidiki dugaan penjualan senjata tersebut. Oleh karena itu, dalam kasus ini masih dimungkinkan untuk melahirkan tersangka baru. Dia berkata: “Kami telah menahan enam orang, tetapi sebagai hasil penyelidikan lebih lanjut, mungkin ada tersangka lain. Bukti lain yang kami temukan mungkin saja terjadi.”

Kepolisian Pulau Ambon menangani kasus penjualan senjata yang melibatkan dua anggota Polri yang tidak etis. Kapolres Ambon Kombes Pol Leo Surya Nugaraha Simatupang mengaku masih mempelajari kasus tersebut.

Mengenai kemungkinan penambahan tersangka pidana baru, hal ini mungkin bergantung pada perkembangan hasil penyidikan. Leo menjelaskan: “Kemungkinan mungkin ada atau tidak, tapi kami masih memeriksa saksi dan barang bukti lainnya. Kalau ada tersangka lain pasti akan kami tangani.”

Inspektur Jenderal Kementerian Profesional dan Keamanan Polisi Nasional (Propam) Ferdy Sambo mengirimkan tim khusus ke Polda Maluku untuk mengusut dua anggota polisi yang diduga ikut jual beli senjata kepada kelompok kriminal bersenjata Turki (KKB).

Papua. Feidi mengatakan, dua polisi itu berasal dari Polda Ambon dan Polda Pulau Sewa. Dalam keterangan tertulisnya, Senin (22/2/2021), Feidi mengatakan: “Perdana Menteri Popori mengirimkan tim khusus untuk mendampingi kepolisian Popam di Maluku untuk mengusut kasus tersebut.Seorang anggota polisi Bintuni di Papua Barat memblokir transaksi tersebut.

Mereka saat ini sedang diperiksa penyidik ??dari Polda Maluku di Ambon. M Roem Ohoirat, Komisioner Tinggi Humas Polda Maluku, mengatakan ada dua senjata yang dijual. Ini terdiri dari revolver standar, dan senapan lain dirangkai menjadi senapan ini.

Roem mengatakan: “Untuk senjata buatan sendiri lihat nomor urutnya.” Menurut Roem, keterlibatan anggota Polri dalam penjualan senjata kepada kelompok KKB di Papua menggerogoti reputasi Polri yang jangka waktu ini membantu TNI. memerangi kelompok. Dia berkata: “Tidak ada toleransi apapun bagi anggota yang berbuat seperti itu.”

Baca juga : OPM Mencatat 46 Aksi Kekerasan di Papua

Asal usul 600 peluru yang dijual Praka MS, diambil dari jatah latihan menembakSeorang oknum TNI dari Kodam XVI Pattimura, satuan Yonif 733 Masariku, ditangkap karena diduga ikut serta dalam penjualan senjata dan amunisi kepada warga sipil. Warga sipil ini diduga terkait dengan kelompok kriminal bersenjata di Papua. Prajurit yang disingkat Praka MS itu telah ditetapkan sebagai tersangka. Praka MS ditahan di Pusat Penahanan Kodam Denpom Pattimura.

Sumber : indozone.id

Kolonel Paul Johanes Pelupesi, komandan detasemen polisi militer Pattimura XVI, mengatakan bahwa Plaka ditunjuk sebagai tersangka untuk menjual senjata kepada warga sipil. Di Markas Polda Ambon, Selasa (02/2/2), Paul mengatakan, “Yang bersangkutan ditahan karena baru kami terima tadi malam.”Dijual ke warga sipil Praka MS menjual 600 warga sipil berinisial AT. Kemudian, AT menjual amunisi tersebut kepada J.

Kedua warga sipil tersebut ditetapkan sebagai tersangka dan ditahan di Mapolda Ambon. Berdasarkan pemeriksaan, J mengaku banyak membeli senjata dan amunisi dari polisi dan TNI. Senjata dan amunisi akan dijual ke KKB di Papua.

Bagaimana Ibu Plaka mengumpulkan amunisi Paul menjelaskan bagaimana Ibu Plaka mengumpulkan ratusan amunisi yang hampir semuanya jatuh ke tangan KKB Menurutnya, Ibu Plaka mengumpulkan amunisi untuk jatah tembak.

Paul berkata: “Bagaimana caranya mendapatkan 600 amunisi pada seorang tentara, jadi dia berusaha mengumpulkan amunisi selama latihan menembak.” Dalam setiap latihan menembak, Praka MS menyembunyikan amunisi yang didapatnya.Kemudian, amunisi tersembunyi diambil keesokan harinya setelah pelatihan menembak.

Paul mengatakan bahwa Bu Plaka mengaku bahwa dia mengumpulkan amunisi sendiri. “Anggota terkait mengakui mengumpulkan amunisi secara terpisah dan tidak ada rekan lain yang berpartisipasi.” Dengan mode ini, Praka MS dapat mengumpulkan 200 butir amunisi. Sedangkan asal usul 400 peluru lainnya masih dalam penyelidikan.

Paul mengaku pihaknya tidak begitu saja mempercayai pernyataan Bu Plaka. Kodam Pattimura akan mengusut dugaan keterlibatan anggota TNI lainnya. Paul mengatakan: “Karena kami tidak percaya kalau semuanya berasal dari latihan menembak. Kami tidak bisa hanya percaya bahwa dia bermain sendiri, jadi kami masih mengeksplorasi. Harapan untuk mendapatkan lebih banyak informasi.”